tentang masturbasi atau onani

November 16, 2009 pukul 3:53 pm | Ditulis dalam Sex Education | 5 Komentar

Masturbasi, onani, atau rancap adalah perangsangan seksual yang sengaja dilakukan pada organ kelamin untuk memperoleh kenikmatan dan kepuasan seksual. Perangsangan ini dapat dilakukan tanpa alat bantu ataupun menggunakan sesuatu objek atau alat, atau kombinasinya. Masturbasi merupakan suatu bentuk autoerotisisme yang paling umum, meskipun ia dapat pula dilakukan dengan bantuan pihak (orang) lain. Hewan tercatat juga melakukan masturbasi, baik di alam maupun dalam pemeliharaan.

EFEK

Tidak benar masturbasi dapat menimbulkan akibat buruk bagi kesehatan, termasuk sperma. Jadi, tidak ada gangguan kuantitas dan kualitas sperma yang disebabkan melakukan masturbasi. Memang, masturbasi yang dilakukan secara tergesa-gesa agar cepat mencapai ejakulasi dikhawatirkan dapat melatarbelakangi terjadinya ejakulasi dini pada pria. Sementara itu, kalau Anda terlalu sering melakukannya, tentu saja Anda akan merasa payah karena masturbasi. Sama seperti hubungan seksual, onani juga memerlukan energi.

PENELITIAN

Sering melakukan masturbasi akan berdampak baik bagi kesehatan seksual anda. Penelitian yang dilakukan Cancer Council Victoria, Australia menemukan bahwa lelaki yang berusia antara 20 dan 50 tahun yang sering ejakulasi cenderung kurang menderita penyakit yang banyak mengancam jiwa setengah juta lelaki di dunia setiap tahunnya.

Survei yang dilakukan pada 1.079 pasien kanker prostat dan 1.259 lelaki sehat menunjukkan bahwa mereka yang sering melakukan masturbasi atau berhubungan seks paling tidak sekali setiap harinya pada usia 20-an terbukti sepertiganya tak mengalami gangguan.

HUKUM  ONANI, MASTURBASI DALAM ISLAM

Ada perbedaan pendapat dalam hal ini. Pertama haram, dan kedua boleh-boleh saja. Ulama yang berpendapat demikian, mendasarkan keharamannya pada Al-Qur’an surah Al-Mu’minuun:5-7, yang artinya: “Dan orang orang yang mememelihara kemaluannya kecuali terhadap istrinya atau hamba sahaya, Mereka yang demikian itu tak tercela. Tetapi barangsiapa mau selain yang demikian itu, maka mereka itu orang-orang yang melewati batas.” Keharaman ini juga didasarkan pada alasan bahwa orang yang onani itu ibaratnya melepaskan syahwatnya bukan pada tempatnya. Seperti itu jelas tidak diperbolehkan.

Sedang ulama yang memperbolehkan onani atau masturbasi ini beralasan bahwa mani adalah sesuatu yang lebih. Karenanya boleh dikeluarkan. Bahkan hal itu diibaratkan dengan memotong daging lebih. Pendapat demikian ini didukung Imam Hambali dan Ibnu Hazm. Sedang ulama Hanafiah memberikan batas kebolehan dalam keadaan:

  • karena takut melakukan perzinaan;
  • karena tidak mampu kawin (tapi syahwat berlebihan).

Rasulullah SAW juga telah mengajarkan bagaimana menghindari luapan birahi, bagi para pemuda yang belum mampu menikah; hendaknya sering-sering melakukan puasa, karena puasa itu hikmah, dan puasa bisa membendung syahwat atau nafsu birahi. Sabda Rasul: “Hai para pemuda, barang siapa diantara kalian sudah ada kemampuan (fisik dan modal berumah tangga), maka kawinlah karena perkawinan itu bisa menjinakkan pandangan dan kemaluan. Tetapi barangsiapa yang belum mampu, maka hendaknya ia berpuasa, sebab puasa itu bisa membendung syahwat. (HR. Bukhari).[6]

5 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. pertamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaxxzz

    • Manstaaaaaaaaaaaaaaabbbss.. hehehehe.. tahajud aah

  2. RAIHLAH “JATI DIRI MANUSIA.. untuk

    MENGEMBALIKAN JATI DIRI BANGSA INDONESIA

    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku terchayaaaaaaaank
    I Love U fuuulllllllllllllllllll

  3. Wew emang boleh ya??? baru tau kalo ada ulama yang membolehkan

    • hmmmm…. ya itu sih tergntung kita memilih pendapat ulama yg di yakini,,
      kalo di indonesia rata-rata mahzab imam syafi’i,,, sama2 ada dalilnya ko !!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: